Sabtu, 25 Oktober 2014  

Belajar Perpajakan

Resume Tarif dan Dasar Pengenaan Pajak

A A A 

 

TARIF PPh DAN DASAR PENGENAAN PAJAK

 

 

 

Tarif PPh dan dasar pengenaan Pajak (DPP) yang diterapkan terhadap jenis-jenis

penghasilan diatur dan di gariskan dalam UU PPh sebagai berikut :

 

1.

PPh Pasal 4 Ayat (2) UU PPh.

1.1.

Penjualan Saham Di Bursa Efek :

 

a.

Diterima oleh Penjual Saham :

 

 

 

*

Tarif : 0,1 % X DPP (Nilai Transaksi)

: FINAL

 

 

 

b.

Diterima oleh pemegang Saham Pendiri :

 

 

 

*

Telah diperdagangkan di Bursa Efek sebelum 31 Desember 1996:

 

 

 

 

Tarif :

(0,1 % X DPP / Nilai Transaksi) +/+

 

 

 

 

 

(0,5 % X DPP / Nilai Saham 30-12-96 )

: FINAL

 

 

 

 

*

Telah diperdagangkan di Bursa Efek setelah 01 Januari 1997:

 

 

 

 

Tarif :

(0,1 % X DPP Nilai / Transaksi) +/+

 

 

 

 

 

(0,5%X Nilai/Saham saat IPO/InitialPublic Offering

: FINAL

 

 

 

c.

Saham milik perusahaan Modal Ventura :

 

 

 

*

Tarif : 0,1 % X DPP Nilai Transaksi

: FINAL

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dasar Hukum peraturan pelaksanaan :

 

~

PP.Nomor 14 Tahun 1997 ;

 

~

KMK/Nomor 282/KMK.04/1997 ;

 

~

SE-06/PJ.4/1997 ;

 

 

 

 

1.2.

Pengalihan Hak Atas Tanah Dan Atau Bangunan yang diterima oleh :

 

 

a.

WP Badan termasuk Koperasi yang Usaha Pokoknya mengalihkan Hak Atas Tanah dan atau Bangunan (a.l. Real Estate;Developer dll) :

 

 

 

 

*

Tarif : Pasal 17 Ayat (1) huruf b UU PPh

: TDK FINAL

 

 

 

*

DPP adalah Jumlah Bruto

 

 

 

b.

WP Badan yang mengalihkan Hak Atas Tanah Dan Atau Bangunan bukan sebagai Usaha Pokok

 

 

 

 

*

Tarif : 5 % X DPP (jumlah Bruto)

: TDK FINAL

 

 

c.

WP OP, Yayasan atau Organisasi sejenis yang mengalihkan Hak Atas Tanah Dan Atau Bangunan baik sebagai Usaha Pokok maupun bukan

: FINAL

 

 

 

 

 

 

Dasar Hukum peraturan pelaksanaan :

 

~

PP Nomor 4 Tahun 1995;

 

~

KMK/Nomor 250/KMK.04/1995;

 

~

SE-33/PJ.4/1995;

 

 

 

 

1.3.

Hadiah Undian, Hadiah / Penghargaan :

 

 

a.

Hadiah Undian :

 

 

 

*

Tarif : 25 % X DPP (Jumlah Bruto atau Nilai Pasar)

: FINAL

 

 

 

 

Dasar Hukum peraturan pelaksanaan:

 

 

 

 

 

~ PP Nomor 132 Tahun 2000;

 

 

 

b.

Hadiah / Penghargaan perlombaan, penghargaan dan Hadiah sehubungan dengan pekerjaan, jasa dan kegiatan

 

 

 

 

*

Tarif Psl 17 Ayat (1) huruf a X DPP Jmlh Bruto bagi WP OP DN

: TDK FINAL

 

 

 

*

Tarif PPh Pasal 26 : 20 % X DPP Jumlah Bruto bagi WP LN selain BUT

: FINAL

 

 

 

*

Tarif 15 % X DPP Jumlah Bruto bagi WP Badan DN

: TDK FINAL

 

Dasar Hukum peraturan pelaksanaan :

 

~ KEP-395/PJ/2001;

 

 

 

1.4.

Persewaan Tanah Dan Atau Bangunan :

 

 

*

Tarif : 10 % X DPP (Jumlah Bruto) WP OP

: FINAL

 

 

 

 

Tarif : 6 % X DPP (Jumlah Bruto) WP Badan

: FINAL

 

 

 

 

Berlaku sampai dengan 30 April 2002

 

 

 

 

 

Mulai Mei 2002 berlaku ketentuan :

 

 

 

 

 

Tarif 10 % X DPP (Jumlah Bruto) WP OP & Badan

: FINAL

 

 

 

 

Dasar Hukum peraturan pelaksanaan :

 

 

 

 

 

~ PP Nomor 29 Tahun 1996;

 

 

 

 

 

~ PP Nomor 5 Tahun 2002;

 

 

 

 

 

~ KMK Nomor 394/KMK.04/1996;

 

 

 

 

 

~ KMK Nomor 120/KMK.03/2002;

 

 

 

 

 

~ SE-22/PJ.4/1996; s/d April 2002;

 

 

 

 

 

~ KEP-227/PJ/2002; sejak Mei 2002;

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

*

Tarif 10 % X DPP (Jumlah Bruto) WP OP/Badan

: FINAL

 

 

 

 

Berlaku sejak 1 Mei 2002

 

 

 

 

 

Dasar Hukum peraturan pelaksanaan :

 

 

 

 

 

~ PP Nomor 5 Tahun 2002;

 

 

 

 

 

~ KMK Nomor 120/KMK.03/2002;

 

 

 

 

 

 

 

 

 

1.5.

Bunga / Diskonto Obligasi yang diperdagangkan di Bursa Efek :

 

 

a.

WP Dalam Negeri:

 

 

 

*

Tarif : 20 % X DPP (Jumlah Bruto atau selisih lebih harga jual)

: FINAL

 

 

 

b.

WP Luar Negeri :

 

 

 

*

Tarif : 20 % atau tariff P-3B X DPP (Jumlah Bruto atau selisih lebih harga jual)

: FINAL

 

 

 

 

 

Dasar Hukum peraturan pelaksanaan :

 

 

 

 

 

 

~ PP Nomor 131 Tahun 2000;

 

 

 

 

 

 

~ PP Nomor 6 Tahun 2002;

 

 

 

 

 

 

~ KMK Nomor 51/KMK.04/2001;

 

 

 

 

 

 

~ KMK Nomor 121/KMK.03/2002;

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

1.6.

Usaha Jasa Konstruksi / Kontraktor Usaha Kecil dengan Nilai Pengadaan tidak lebih dari Rp. 1 Miliar

 

 

 

 

a.

Jasa Pelaksana Konstruksi :

 

 

 

 

 

*

Tarif : 2 % X DPP (Penghasilan Bruto)

: FINAL

 

 

 

b.

Jasa Perencana Konstruksi :

 

 

 

 

 

*

Tarif : 4 % X DPP (Penghasilan Bruto)

: FINAL

 

 

 

c.

Jasa Pengawas Konstruksi :

 

 

 

 

 

*

Tarif : 4 % X DPP (Penghasilan Bruto)

: FINAL

 

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan :

 

 

 

 

~

PP Nomor 140 Tahun 2000;

 

 

 

 

~

KMK Nomor 559/KMK.04/2000;

 

 

 

 

~

SE-12/PJ.43/2002;

 

 

 

 

 

 

 

 

 

1.7

Bunga Deposito Dan Tabungan Serta Diskonto SBI Kecuali < Rp. 7,5 juta dan yang diterima oleh Dana Pensiun yang telah disahkan Menteri Keuangan :

 

 

 

 

*

Tarif : 20 % X DPP (Jumlah Bruto Bunga)

: FINAL

 

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan :

 

 

 

 

~ PP Nomor 131 Tahun 2000;

 

 

 

 

~ KMK Nomor 51/KMK.04/2001;

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2.

PPh Pasal 15 UU PPh :

 

 

 

 

 

 

 

 

2.1.

Pelayaran Dalam Negeri :

 

 

 

 

*

Tarif : 1,2 % X DPP(Peredaran bruto)

: FINAL

 

 

 

Dasar Hukum Peraturan pelaksanaan :

 

 

 

 

~ KMK Nomor 416/KMK.04/1996;

 

 

 

 

~ SE-29/PJ.4/1996;

 

 

 

 

 

 

 

 

2.2.

Penerbangan Dalam Negeri :

 

 

 

 

*

Tarif : 1,8 % X DPP (Peredaran Bruto)

: TDK FINAL

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan :

 

 

~ KMK Nomor 475/KMK.04/1996;

 

 

~ SE-35/PJ.4/1996;

 

 

 

 

2.3.

Pelayaran Dan Atau Penerbangan Luar Negeri :

 

 

*

Tarif : 2,64 % X DPP (Peredaran Bruto)

: FINAL

 

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan :

 

 

 

 

~KMK Nomor 417/KMK.04/1996

 

 

 

 

 

 

 

 

2.4.

WP Luar Negeri yang Mempunyai Kantor Perwakilan Dagang di Indonesia :

 

 

 

 

*

Tarif : 0,44 % X DPP (Nilai Ekspor Bruto)

: FINAL

 

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan :

 

 

 

 

~ KMK Nomor 634/KMK.04/1994

 

 

 

 

 

 

 

 

2.5.

Pihak-pihak yang melakukan kerjasama dalam Bentuk Perjanjian Bangun Guna Serah atau Build Operate And Transfer (BOT) :

 

 

 

 

*

Tarif : 5 % X DPP (Jumlah bruto dari Nilai Tertinggi antara Nilai Pasar dengan NJOP bagian yang Disahkan

: TDK FINAL

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan :

 

 

 

~ KMK Nomor 248/KMK.04/1995;

 

 

 

~ SE-38/PJ.4/1995;

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3.

PPh Pasal 17 UU PPh

 

 

Untuk keperluan penerapan Tarif PPh Pasal 17 UU PPh, jumlah Penghasilan Kena Pajak dibulatkan ke bawah dalam ribuan rupiah penuh sebagai berikut :

 

 

 

 

 

 

3.1.

Wajib Pajak orang Pribadi Dalam Negeri :

 

 

 

Berlaku Tarif Pajak Pasal 17 Ayat (1) Huruf a UU PPh yang diterapkan atas DPP berupa PKP sebagai berikut :

 

 

 

Lapisan Penghasilan Kena Pajak :

Tarif :

 

 

1) sampai dengan Rp.25.000.000,00

5 %

: TDK FINAL

 

 

2) > Rp.25.000.000,00 s/d Rp.50.000.000,00

10 %

: TDK FINAL

 

 

3) > Rp.50.000.000,00 s/d Rp.100.000.000,00

15 %

: TDK FINAL

 

 

4) > Rp.100.000.000,00 s/d Rp.200.000.000,00

25 %

: TDK FINAL

 

 

5) > Rp.200.000.000,00

 

: TDK FINAL

 

 

Kepada Orang Pribadi sebagai Wajib Pajak dalam negeri diberikan pengurangan berupa Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) sebesar :

 

 

 

a.

Rp.2.880.000,00 untuk diri Wajib Pajak orang Pribadi;

 

 

 

b.

Rp.1.440.000,00 untuk Wajib Pajak yang kawin;

 

 

 

c.

Rp.2.880.000,00 tambahan untuk seorang istri yang penghasilannya digabung dengan penghasilan suami;

 

 

 

d.

Rp.1.440.000,00 tambahan untuk setiap anggota Keluarga sedarah dan keluarga semenda dalam garis Keturunan lurus serta anak angkat yang menjadi Tanggungan sepenuhnya,paling banyak 3 (tiga) orang untuk setiap keluarga;

 

 

 

 

 

 

 

3.2.

Wajib Pajak Badan Dalam Negeri dan Bentuk Usaha Tetap :

 

 

 

Lapisan Penghasilan Kena Pajak :

Tarif :

 

 

1) sampai dengan Rp.50.000.000,00

10 %

: TDK FINAL

 

 

2) > Rp.50.000.000,00 s/d Rp.100.000.000,00

15 %

: TDK FINAL

 

 

3) > Rp.100.000.000,00

30 %

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4.

PPh Pasal 21 UU PPh

 

 

 

Mulai Januari 2003 sampai dengan 30 Juni 2003 berlaku ketentuan Pajak Penghasilan yang Ditanggung Pemerintah (DTP) adalah sebesar Pajak Penghasilan atas penghasilan sampai dengan Upah Minimum Propinsi (UMP) atau Upah Minimum Kabupaten / Kota (UMK) sesuai PP Nomor 5 Tahun 2003 jo. KMK Nomor 70/KM.03/2003.

 

 

Mulai 1 Juli 2003 berlaku ketentuan Pajak Penghasilan yang terutang atas gaji,upah serta imbalan lainnya dari pekerjaan yang diberikan dalam bentuk uang sampai dengan Rp.2.000.000,00 PPh yang Ditanggung Pemerintah sampai dengan Rp.1.000.000,00 sesuai PP Nomor 47 Tahun 2003 jo. KMK Nomor 486/KMK.03/2003.

 

 

4.1.

Penghasilan Taratur yang diterima Pegawai Tetap :

 

 

 

*

Tarif PPh Pasal 17 Ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah PKP = PB (BJ + IP) PTKP

: TDK FINAL

 

 

 

PKP

= Penghasilan Kena Pajak;

 

 

 

 

PB

= Penghasilan Bruto;

 

 

 

 

BJ

= Biaya Jabatan;

 

 

 

 

 

 

5 % dari Penghasilan Bruto maksimum Rp.1.296.000,00 setahun atau Rp.108.000,00 sebulan.

 

 

 

 

IP

Iuran Pensiun;

 

 

 

 

PTKP

= Penghasilan Tidak Kena Pajak.

 

 

 

 

 

 

4.2.

Upah yang diterima Tenaga Harian Lepas :

 

 

 

a.

> Rp.24.000,00 per hari yang tidak lebih dari Rp.240.000,00 per bulan:

 

 

 

 

*

Tarif PPh Pasal 17 Ayat (1) huruf a UU PPh tarif terendah sebesar 5 %

 

 

 

 

*

DPP adalah PB Rp.24.000,00

: TDK FINAL

 

 

b.

< Rp.24.000,00 per hari yang lebih dari Rp.240.000,00 per bulan :

 

 

 

 

*

Tarif PPh Pasal 17 Ayat (1) huruf a UU PPh tarif terendah sebesar 5 %

 

 

 

 

*

DPP adalah PB PTKP

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.3.

Komisi Penjualan dan Rabat yang diterima distributor MLM / Direct Selling Marketing atau sejenisnya :

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah PKP = (PB PTKP) sebulan;

 

 

 

 

 

 

 

4.4.

Uang Tebusan Pensiun, Uang Tunjangan Hari Tua (THT) atau Jaminan Hari Tua (JHT), Uang Pesangon yang diterima Pegawai atau Mantan Pegawai, kecuali tidak lebih dari Rp.25.000.000,00 dihitung sebagai berikut :

 

 

 

 

Penghasilan / Penerimaan Bruto

Tarif

 

 

a.

Sampai dengan Rp.25.000.000,00

0 %

 

 

b.

> Rp.25 juta s/d Rp.50 juta

5 %

: FINAL

 

 

c.

> Rp.50 juta s/d Rp.100 juta

10 %

: FINAL

 

 

d.

> Rp.100 juta s/d 200 juta

15 %

: FINAL

 

 

e.

> Rp. 200 juta

25 %

: FINAL

 

 

*

DPP adalah Penghasilan / Penerimaan Bruto

 

 

 

 

 

4.5.

Jasa Produksi, Tantiem, Gratifikasi, Bonus, yang diterima Mantan Pegawai :

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah Penghasilan / Penerimaan Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.6.

Honorarium yang diterima Dewan Komisaris atau Pengawas yang bukan pegawai tetap pada perusahaan yang sama :

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah Penghasilan / Penerimaan Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.7.

Uang Pensiun Bulanan yang diterima Pensiunan :

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah PKP = (PB BP) PTKP BP = Biaya Pensiun sebesar 5 % dari PB maksimum Rp.432.000,00 setahun atau Rp.36.000,00 sebulan

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

 

4.8.

Penarikan Dana pada Dana Pensiun oleh Pensiunan

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah Penghasilan / Penerimaan Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.9.

Honorarium dan Pembayaran Lain yang diterima Tenaga Ahli (Pengacara, Dokter, Akuntan, Arsitek, Konsultan, Notaris, Penilai, dan Aktuaris), atas Imbalan sehubungan pekerjaan, jasa dan kegiatan:

 

 

 

*

Tarif 15 % dari Perkiraan Penghasilan Neto (50 % X Penghasilan / Penerimaan Bruto)

 

 

 

*

DPP adalah Penghasilan / Penerimaan Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.10.

Honorarium yang Dananya dari Keuangan Negara dan Daerah yang diterima Pejabat Negara, PNS, anggota TNI / POLRI kecuali PNS Gol. II.d, Anggota TNI pangkat Pembantu Letnan Satu dan anggota POLRI pangkat Ajun Inspektur ke bawah :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari Penghasilan / Penerimaan Bruto

 

 

 

*

DPP adalah Penghasilan / Penerimaan Bruto

: FINAL

 

 

 

 

 

4.11.

Honorarium yang diterima oleh Pegawai Tidak Tetap dan Pemegang serta Calon Pegawai :

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah PKP = (PB PTKP)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.12.

Honorarium dan pembayaran lain yang diterima oleh Tenaga Lepas (seniman, olahragawan, Penceramah, Penerima jasa, pengelola proyek, peserta perlombaan, pegawai dinas luar asuransi, dan lainnya :

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah Penghasilan / Penerimaan Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.13.

Penghasilan dari pekerjaan, jasa, dan kegiatan yang diterima Tenaga Asing Expatriate yang berstatus sebagai Wajib Pajak Dalam Negeri :

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

*

DPP adalah PKP = PB (BJ + IP) PTKP

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

4.14.

Penghasilan dari pekerjaan yang diterima Tenaga Asing Expatriate yang bekerja pada Perusahaan Pengeboran Minyak dan Gas Bumi :

 

 

 

a.

General Manager :

 

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

 

*

DPP adalah USD $ 11.275 per bulan

: TDK FINAL

 

 

b.

M a n a g e r :

 

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

 

*

DPP adalah USD $ 9.350 per bulan

: TDK FINAL

 

 

c.

Supervisor / Tool Pusher :

 

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

 

*

DPP adalah USD $ 5.830 per bulan

: TDK FINAL

 

 

d.

Assistance supervisor / Ass. Tool Pusher :

 

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

 

*

DPP adalah USD $ 4.510 per bulan

: TDK FINAL

 

 

e.

Crew Lainnya :

 

 

 

 

*

Tarif PPh PPh Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh

 

 

 

 

*

DPP adalah USD $ 3.245 per bulan

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

 

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan PPh pasal 21 :

 

 

 

~

KEP 545/PJ/2000;

 

 

 

~

PP Nomor 149 Tahun 2000;

 

 

 

~

KMK Nomor 433/KMK.04/1994;

 

 

 

~

SE -17/PJ.4/1994;

 

 

 

~

KMK Nomor 112/KMK.03/2001;

 

 

 

~

KEP-333/PJ/2001;

 

 

 

~

KEP-350/PJ/2001;

 

 

 

~

PP Nomor 5 Tahun 2003;

 

 

 

~

KEP-110/PJ/2003;

 

 

 

~

PP Nomor 47 Tahun 2003;

 

 

 

~

KMK Nomor 486/KMK.03/2003;

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5.

PPh Pasal 22

 

 

5.1.

Pembelian barang oleh Bendaharawan Pemerintah dan BUMN /BUMD (PPh Pasal 22 Rekanan)

 

 

 

*

Tarif sebesar 1,5 % , dari:

 

 

 

*

DPP Harga Pembelian

: TDK FINAL

 

5.2.

Impor Barang :

 

 

 

a.

Importir memiliki Angka Pengenal Impor (API), Angka Pengenal Impor Sementara (APIS) atau Nomor Pengenal Impor Khusus(NPIK) :

 

 

 

 

*

Tarif sebesar 2,5 % , dari:

 

 

 

 

*

DPP Nilai Impor

: TDK FINAL

 

 

b

Importir tidak memiliki API, APIS, dan NPIK:

 

 

 

 

*

Tarif sebesar 7,5 % , dari:

 

 

 

 

*

DPP Nilai Impor

: TDK FINAL

 

 

c.

Barang Yang Tidak Dikuasai atau barang selindup:

 

 

 

 

*

Tarif sebesar 7,5 % , dari:

 

 

 

 

*

DPP Harga Jual Leleng

: TDK FINAL

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan PPh pasal 22 Bendaharawan, Impor, BBM/Gas/Pelumas :

 

 

 

~

KMK Nomor 541/KMK.04/2000;

 

 

 

~

KMK Nomor 254/KMK.03/2001;

 

 

 

~

KMK Nomor 392/KMK.03/2001;

 

 

 

~

KEP-417/PJ/2001;

 

 

 

~

SE -13/PJ.43/2001;

 

 

 

 

 

 

5.3.

Industri Otomotif :

 

 

 

*

Tarif sebesar 0,45 % , dari:

 

 

 

*

DPP PPN

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

5.4.

Industri Baja :

 

 

 

*

Tarif sebesar 0,3 % , dari:

 

 

 

*

DPP PPN

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5.5.

Industri Kertas :

 

 

 

*

Tarif sebesar 0,1 % , dari:

 

 

 

*

DPP PPN

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

5.6.

Industri Semen :

 

 

 

*

Tarif sebesar 0,25 % , dari:

 

 

 

*

DPP PPN

: FINAL

 

 

 

 

 

5.7.

Industri Rokok :

 

 

 

*

Tarif sebesar 0,15 % , dari:

 

 

 

*

Harga Banderol

 

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan PPh pasal 22 atas penjualan hasil produksi industri tertentu :

 

 

 

~

KEP-32/PJ/1995;* KMK No.254/KMK.03/2001

 

 

 

~

KEP-69/PJ/1995;* KMK No.392/KMK.03/2001

 

 

 

~

KEP-01/PJ/1996;* KMK No.541/KMK.04/2000

 

 

 

~

KEP-65/PJ/1997;* KMK No.254/KMK.03/2001

 

 

 

~

KEP-401/PJ/2001;

 

 

 

~

KEP-529/PJ/2001;

 

 

 

~

SE -24/PJ.43/2001;

 

 

 

 

 

 

5.8.

Bahan Bakar Minyak dan Gas bumi :

 

 

 

a.

SPBU Swasta :

 

 

 

 

*

Premium, Solar, Premix, Super TT, Pertamax :

 

 

 

 

*

Tarif masing-masing sebesar 0,3 % dari DPP

 

 

 

 

*

DPP adalah Harga Penjualan sesuai Delivery Order (DO)

: FINAL

 

 

b

SPBU PERTAMINA :

 

 

 

 

*

Premium, Solar, Premix, Super TT, Pertamax :

 

 

 

 

*

Tarif masing-masing sebesar 0,25 % dari DPP

 

 

 

 

*

Minyak tanah, Gas elpiji dan Pelumas :

 

 

 

 

*

Tarif masing-masing sebesar 0,3 % dari DPP

 

 

 

 

*

DPP adalah Harga Penjualan sesuai Delivery Order (DO)

: FINAL

 

5.9.

Pembelian bahan-bahan berupa hasil Perhutanan, Perkebunan, Pertanian, Perikanan untuk keperluan Industri dan Ekspor dari Pedagang Pengumpul :

 

 

 

a.

Sampai dengan 31 Desember 2002 :

 

 

 

 

*

Tarif sebesar 1,5 % dari DPP Harga Pembelian (KMK No.254/KMK.03/2001 jo.KMK No.392/KMK.03/2001 jo. KEP-523/PJ/2001)

: TDK FINAL

 

 

b

Sejak 2 januari 2003 :

 

 

 

 

*

Tarif sebesar 0,5 % dari DPP Harga Pembelian tidak termasuk PPN; (KMK No.254/KMK.03/2001 jo KMK No.392/KMK.03/2001 jo. KEP-523/PJ/2001 jo KEP-25/PJ/2001)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6.

PPh PASAL 23 :

 

 

 

 

 

 

6.1.

Dividen : Tarif 15 % dari DPP Jumlah Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.2.

Bunga : Tarif 15 % dari DPP Jumlah Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.3.

Royalti : Tarif 15 % dari DPP Jumlah Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.4.

Hadiah dan Penghargaan selain yang telah dipotong PPh Pasal 21 :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP Jumlah Bruto

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.5.

Bunga simpanan yang dibayarkan Koperasi :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP Jumlah Bruto

: FINAL

 

 

 

 

 

6.6.

Sewa dan Penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta khusus kendaraan Angkutan Darat :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 20% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 20 % X Jml.Bruto = 3 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.7.

Sewa dan Penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta kecuali Persewaan Tanah dan atau Bangunan serta penghasilan lain sehubungan dengan Penggunaan harta khusus kendaraan Angkutan Darat :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.8.

Jasa Profesi, Jasa Akuntansi dan Pembukuan, Jasa penilai, Jasa aktuaris, Jasa Konsultan kecuali Jasa Konsultan konstruksi :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 50% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 50 % X Jml.Bruto = 7,5 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.9.

Jasa Teknik dan Jasa Manajemen :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.10.

Jasa Perancang Interior, Jasa Perancang Pertamanan

 

 

 

Jasa Perancang Mesin, Jasa Perancang Peralatan,

 

 

 

Jasa Perancang alat-alat Transportasi / Kendaraan

 

 

 

Jasa Perancang Iklan / Logo, Jasa Perancang Alat-alat Kemasan :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6.11.

Jasa Instalasi, Pemasangan Mesin, Listrik, Telepon, Air, Gas, TV Kabel,Peralatan, kecuali dilakukan Wajib Pajak yang ruang lingkup pekerjaannya di bidang Konstruksi, dan mempunyai izin sertifikasi sebagai Pengusaha Konstruksi :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.12.

Jasa Perawatan, Pemeliharaan, Perbaikan Mesin, Listrik, Telepon, Air, Gas, TV Kabel,Peralatan, Alat-alat Transportasi,Kendaraan, Bangunan, kecuali dilakukan Wajib Pajak yang ruang lingkup pekerjaannya di bidang Konstruksi, dan mempunyai izin sertifikasi sebagai Pengusaha Konstruksi:

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.13.

Jasa Pengeboran / Jasa Drilling di bidang penambangan minyak dan gas bumi kecuali yang dilakukan BUT :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.14.

Jasa Penunjang di bidang penambangan minyak dan gas bumi :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.15.

Jasa Penambangan dan Jasa Penunjang di bidang penambangan selain MIGAS :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.16.

Jasa Penunjang di bidang Penerbangan dan Bandar Udara :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.17.

Jasa Penebangan Hutan termasuk Land Clearing :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.18.

Jasa Pengolahan dan Pembuangan Limbah :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.19.

Jasa Maklon :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.20.

Jasa Rekruitmen dan Penyediaan Tenaga Kerja :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6.21.

Jasa Perantara :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.22.

Jasa di Bidang Perdagangan Surat Berharga kecuali yang dilakukan Bursa Efek Jakarta (BEJ), Bursa Efek Surabaya (BES), KSEI (Kustodian Sentral Efek Indonesia PT) dan KPEI (Kliring Penjaminan Efek Indonesia PT) :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.23.

Jasa Kustodian, Penyimpanan dan Penitipan, kecuali yang dilakukan KSEI dan tidak termasuk sewa gedung yang telah dikenakan PPh Final berdasarkan PP Nomor 29 Tahun 1996 :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.24.

Jasa Telekomunikasi yang bukan untuk umum :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.25.

Jasa Pengisian Sulih Suara atau dubbing maupun mixing film :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.26.

Jasa Pemanfaatan Informasi di bidang Teknologi, termasuk Jasa Internet:

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.27.

Jasa sehubungan Software Komputer termasuk perawatan, pemeliharaan dan perbaikan :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 40% dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 40 % X Jml.Bruto = 6 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.28.

Jasa Pelaksana Konstruksi yang pengadaannya melebihi Rp.1 Miliar termasuk Jasa Perawatan, Pemeliharaan, Perbaikan Bangunan, Jasa Instalasi dan Pemasangan Mesin, Listrik, Telepon, Air, Gas, AC / TV kabel sepanajang jasa tersebut dilakukan Wajib Pajak yang ruang lingkup pekerjaannya di bidang Konstruksi dan memiliki izin Sertifikasi sebagai Pengusaha konstruksi :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 13.1/3 % dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 13.1/3 % X Jml.Bruto atau bulat 2 % X Jml Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.29.

Jasa Perencana Konstruksi yang pengadaannya melebihi Rp.1 Miliar :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 26.2/3 % dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 26.2/3 % X Jml.Bruto atau bulat 4 % X Jml Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.30.

Jasa Pengawas Konstruksi yang pengadaannya melebihi Rp.1 Miliar :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 26.2/3 % dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 26.2/3 % X Jml.Bruto atau bulat 4 % X Jml Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.31.

Jasa Pembasmi Hama dan Pembersihan :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 10 % dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 10 % X Jml.Bruto = 1,5 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.32.

Jasa Boga atau Catering :

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 10 % dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 10 % X Jml.Bruto = 1,5 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

 

 

 

6.33.

Jasa selain jasa yang pembayarannya dibebankan kepada APBN /APBD:

 

 

 

*

Tarif 15 % dari DPP berupa Perkiraan Penghasilan Neto sebesar 10 % dari Jumlah Bruto tidak termasuk PPN.

 

 

 

 

(15 % X 10 % X Jml.Bruto = 1,5 % X Jml.Bruto)

: TDK FINAL

 

 

Dasar Hukum Peraturan Pelaksanaan :

 

 

 

~

KEP-170/PJ/2002 tanggal 28 Maret 2002

 

 

 

 

Berlaku sejak 1 Mei 2002 dengan mencabut KEP-305/PJ/2001

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7.

PPh Pasal 24 :

 

 

 

Pajak yang dibayar atau terutang di LN atas penghasilan dari LN dapat dikreditkan terhadap

 

PPh terutang di Indonesia tetapi tidak boleh melebihi penghitungan PPh dengan tarif yang berlaku di DN.Ketentuan menganai pelaksanaan pengkreditan Pajak atas penghasilan dari LN ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan.

 

 

Berdasarkan KMK Nomor 164/KMK.03/2002 tanggal 19 April 2002 yang berlaku sejak

 

tanggal tersebut dan menyatakan KMK Nomor 640/KMK.04/1994 tidak berlaku serta menetapkan antara lain :

 

 

 

 

7.1.

WP DN terutang Pajak atas PKP yang berasal dari seluruh penghasilan termasuk penghasilan yang diterima atau diperoleh dari LN;

 

 

 

 

7.2.

Penggabungan penghasilan yang berasal dari LN dilakukan dengan cara :

 

 

a.

Untuk penghasilan dari usaha dilaksanakan dalam tahun Pajak diperolehnya penghasilan tersebut;

 

 

b

Bagi penghasilan lainnya dilaksanakan dalam tahun Pajak diterimanya penghasilan tsb;

 

 

c.

Atas penghasilan berupa dividen yang diperoleh WP DN dari penyertaan modal pada badan usaha di LN saat perolehannya ditetapkan dengan Keputusan Menteri keuangan;

 

 

 

 

7.3.

Kerugian yang diderita di LN tidak boleh digabungkan dalam menghitung PKP;

 

 

 

 

7.4.

Jumlah Kredit Pajak LN (KPLN) paling tinggi sama dengan jumlah Pajak yang dibayar atau terutang di LN dan tidak boleh melebihi jumlah tertentu;

 

 

 

 

7.5.

Jumlah tertentu tersebut dihitung menurut perbandingan antara penghasilan di LN terhadap PKP dikali dengan Pajak yang terutang atas PKP, paling tinggi sama dengan Pajak terutang atas PKP apabila PKP lebih kecil dari penghasilan LN;

 

 

 

 

7.6.

Dalam hal penghasilan LN berasal dari beberapa Negara, maka penghitungan kredit Pajak dilakukan untuk masing-masing Negara;

 

 

 

 

7.7.

PKP yang dihitung sehubungan kredit Pajak LN tidak termasuk :

 

 

a.

Penghasilan yang dikenakan PPh Pasal 4 Ayat (2) UU PPh yang bersifat Final, dan;

 

 

b

Penghasilan yang dikenakan Pajak tersendiri sehubungan diterima atau diperoleh istri dari satu pemberi kerja dan penghasilan anak yang belum dewasa dari pekerjaan mereka masing-masing yang tidak ada hubungan istimewa kekeluargaan;

 

 

 

 

7.8.

Apabila jumlah Pajak atas penghasilan yang dibayar atau terutang di LN melebihi jumlah kredit Pajak yang diperkenankan, maka kelebihan tersebut:

 

 

a.

Tidak dapat diperhitungkan dengan PPh yang terutang tahun Pajak berikutnya;

 

 

b

Tidak boleh dibebankan sebagai biaya atau pengurang penghasilan;

 

 

c.

Tidak dapat dimintakan restitusi;

 

 

 

 

 

 

 

7.9.

WP yang melakukan kredit Pajak LN Wajib memajukan permohonan kepada Direktur Jenderal Pajak bersamaan penyampaian SPT Tahunan PPh dengan melampirkan :

 

 

a.

Laporan Keuangan dari penghasilan yang berasal dari LN;

 

 

b

Copy SPT yang disampaikan di LN;

 

 

c.

Dokuman pembayaran pajak di LN

 

 

 

 

7.10.

Contoh penghitungan penghasilan LN yang bersumber dari beberapa negara dengan jumlah maksimum kredit Pajak LN yang dapat diperhitungkan sebagai berikut :

 

 

PT.X di Jakarta menerima dan memperoleh penghasilan Neto Tahun 2003 sbb:

 

 

a.

Penghasilan dari DN

: Rp. 2.000.000.000,00

 

 

b

Penghasilan dr Negara Singapura misalnya terkena tarif 40 %

: Rp. 1.000.000.000,00

 

 

c.

Penghasilan dari Negara Vietnam misalnya terkena tarif 20 %

: Rp. 2.000.000.000,00

 

 

d

Jumlah penghasilan Neto :

: Rp. 5.000.000.000,00

 

 

Apabila penghasilan Neto tersebut sama dengan Penghasilan Kena Pajak maka PPh terutang dihitung dengan menerapkan tarif umum PPh Pasal 17 Ayat (1) huruf b :

 

 

a.

10 % X Rp.50.000.000,00

: Rp. 5.000.000,00

 

 

b

15 % X Rp.50.000.000,00

: Rp. 7.500.000,00

 

 

c.

30 % X Rp.4.900.000.000,00

: Rp. 1.470.000.000,00

 

 

d

PPh terutang Tahun 2003

: Rp. 1.482.000.000,00

 

 

d

Batas maksimum kredit Pajak LN setiap Negara adalah :

 

 

 

~

Singapura:

 

 

 

 

Rp. 1.000.000.000,- X Rp. 1.482.500.000,00 = Rp.296.500.000,-

Rp. 5.000.000.000,-

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

~

Vietnam :

 

 

 

 

Rp. 2.000.000.000,- X Rp. 1.482.500.000,- = Rp. 593.000.000,-

Rp. 5.000.000.000,-

 

 

 

 

 

 

 

 

Pajak yang terutang di Vietnam 20 % X Rp. 2.000.000.000,- atau sebesar Rp.400.000.000,- < dari Rp. 593.000.000,-

 

 

 

 

 

 

e.

KPLN ( Kredit Pajak LN ) yang diperkenankan :

 

 

 

~

Singapura:

 

 

 

 

Pajak yang terutang di Singapura 40 % X Rp.1.000.000.000,- atau sebesar Rp.400.000.000,- > dari batas maksimum yang diperkenankan sebesar Rp.296.500.000,- sehingga dari jumlah KPLN Singapura sebesar Rp.400.000.000,- maka yang diperkenankan untuk diperhitungkan hanya. Rp.296.500.000,-

 

 

 

~

Vietnam :

 

 

 

 

Pajak yang terutang di Vietnam 20 % X Rp.2.000.000.000,- atau sebesar Rp.400.000.000,- < dari batas maksimum yang diperkenankan sebesar Rp.593.000.000,- sehingga dari jumlah KPLN Vietnam sebesar Rp.400.000.000,- tersebut seluruhnya dapat diperhitungkan sebagai Kredit Pajak LN.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

8.

PPh PASAL 25 :

 

 

 

 

8.1.

Ketentuan Umum:

 

 

Angsuran Pajak dalam tahun Pajak berjalan yang harus dibayar sendiri oleh Wajib Pajak atau PPh Pasal 25 sesuai ketentuan umum adalah sebesar:

 

 

1/12 X (PPh terutang menurut SPT Tahunan PPh tahun Pajak yang lalu) dikurangi dengan (Kredit Pajak PPh Pasal 21 + PPh Pasal 22 + PPh Pasal 23 + PPh Pasal 24).

 

 

 

 

8.2.

Sebelum Batas Waktu Penyampaian SPT Tahunan

 

 

Besarnya PPh Pasal 25 untuk bulan-bulan sebelum batas akhir penyampaian SPT Tahunan PPh (Januari, Februari) dalam hal tahun buku sama dengan tahun Pajak adalah sebesar PPh Pasal 25 untuk bulan terakhir (Desember) tahun Pajak yang lalu.

 

 

 

 

 

 

 

8.3.

Diterbitkan Surat Ketetapan Pajak

 

 

Dalam hal pada tahun berjalan diterbitkan surat ketetapan Pajak untuk tahun Pajak yang lalu, maka angsuran PPh Pasal 25 dihitung berdasarkan surat ketetapan pajak tersebut.

 

 

Perubahan angsuran PPh Pasal 25 berlaku mulai bulan berikutnya setelah penerbitan surat ketetapan pajak yang bersangkutan.

 

 

 

 

8.4.

Dalam Hal Hal Tertentu

 

 

Direktur Jenderal Pajak berwenang menetapkan penghitungan besarnya angsuran Pajak dalam tahun berjalan dalam hal-hal tertentu :

 

 

a.

Wajib Pajak berhak atas kompensasi kerugian:

 

 

 

Contoh:

 

 

 

 

 

 

 

 

Penghasilan Neto fiscal PT.X Tahun 2003

: Rp. 900.000.500,50

 

 

 

Dikurangi Kompensasi kerugian fiscal untuk tahun 2003

: Rp. 0.000.000,00

 

 

 

Penghasilan Kena Pajak (PKP)

: Rp. 850.000.500,00

 

 

 

 

 

 

 

 

PKP dibulatkan ke bawah menjadi ribuan penuh

: Rp. 850.000.000,00

 

 

 

 

 

 

 

 

PPh terutang sesuai Tarif Pasal 17 Ayat (!) huruf b UU PPh:

 

 

 

 

10 % X Rp. 50.000.000,00 : Rp. 5.000.000,00

 

 

 

 

15 % X Rp. 50.000.000,00 : Rp. 7.500.000,00

 

 

 

 

30 % X Rp. 750.000.000,00 : Rp. 225.000.000,00

 

 

 

 

Jumlah PPh yang terutang

: Rp. 237.500.000,00

 

 

 

Pengurangan:

 

 

 

 

PPh DTP (Ditanggung Pemerintah / Proyek Bantuan LN )

: NIHIL

 

 

 

Kredit Pajak:

 

 

 

 

Dalam Negeri:

 

 

 

 

PPh Pasal 21

: NIHIL

 

 

 

PPh Pasal 22 Impor & Bend. : Rp. 50.000.000,00

 

 

 

 

PPh Pasal 23 Sewa mesin foto copy : Rp. 15.000.000,00

 

 

 

 

Luar Negeri:

 

 

 

 

PPh Pasal 24 : NIHIL

 

 

 

 

 

: Rp. 65.000.000,00

 

 

 

PPh yang harus dibayar sendiri

: Rp. 172.500.000,00

 

 

 

Dikurangi:

 

 

 

 

PPh Psl 25 Jan-Des 2003 : Rp. 120.000.000,00

 

 

 

 

STP Poko Pajak : Rp. 10.000.000,00

 

 

 

 

PPh Pengalihan Hak atas Tanah

 

 

 

 

Dan atau Bangunan : NIHIL

 

 

 

 

 

: Rp. 130.000.000,00

 

 

 

PPh yang kurang dibayar (PPh Pasal 29)

: Rp. 42.500.000,00

 

 

 

 

 

 

 

 

Menghitung angsuran PPh Pasal 25 Tahun berjalan 2004:

 

 

 

 

1)

Penghasilan yang menjadi dasar penghitungan Angsuran adalah penghasilan teratur tahun Pajak yang lalu 2003

: Rp. 900.000.500,50

 

 

 

2)

Sisa kompensasi kerugian untuk 2004

: Rp. 10.000.000,00

 

 

 

3)

Penghasilan Kena Pajak (a-b)

: Rp. 890.000.500,50

 

 

 

 

Dibulatkan

: Rp. 890.000.000,00

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4)

PPh terutang sesuai Tarif Pasal 17 Ayat (1) huruf b UU PPh:

 

 

 

 

 

10 % X Rp. 50.000.000,00

: Rp. 5.000.000,00

 

 

 

 

15 % X Rp. 50.000.000,00

: Rp. 7.500.000,00

 

 

 

 

30 % X Rp. 790.000.000,00

: Rp. 267.000.000,00

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5)

Dikurangi Kredit Pajak tahun lalu (Tahun 2003):

 

 

 

 

 

a.

PPh Pasal 21

: NIHIL

 

 

 

 

 

b

PPh Pasal 22

: Rp. 50.000.000,00

 

 

 

 

 

c.

PPh Pasal 23

: Rp. 15.000.000,00

 

 

 

 

 

 

 

 

: Rp. 65.000.000,00

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6)

PPh terutang tahun yang lalu 2003 setelah dikurangi Kredit Pajak (PPh pasal 21,22,23,24) atau PPh yang harus dibayar sendiri.

: Rp. 214.500.000,00

 

 

 

7)

PPh Pasal 25 Tahun Pajak 2004

 

 

 

 

 

1/12 X Rp.214.500.000,00

: Rp. 17.875.000,00

 

 

 

 

 

 

 

 

b

Wajib Pajak memperoleh penghasilan tidak teratur;

 

 

c.

SPT Tahunan PPh tahun yang lalu disampaikan setelah lewat batas waktu yang ditentukan;

 

 

d

Wajib Pajak diberikan perpanjangan waktu penyampaian SPT Tahunan PPh;

 

 

e.

Wajib Pajak membetulkan sendiri SPT Tahunan PPh yang mengakibatkan PPh Pasal 25 lebih besar dari PPh pasal 25 sebelum pembetulan;

 

 

f.

Terjadi perubahan usaha atau kegiatan Wajib Pajak.

© PajakOnline.com |  ‹ Dibaca 17583 kali ›


Pencarian Artikel Tax Learning
Kata Kunci :
Match  
AND  
OR  
Topik :  
Cari di :
Judul  
Isi  
 
Hasil per halaman :